Senin, 09 Juli 2018

What a fu**ing start for this weekdays

Senin 07 Juli pagi seperti senin pada umumnya aku berangkat ke kantor jam 08:30 pagi,
aku ngambil motorku dulu keparkiran samping kost. Setelah mengendarai motorku sekitar 30 meter, kok kayak ada yg aneh di sepeda motorku, jalannya gk mulus seperti biasanya
Dugaan ku benar, rupanya ban depan udah kempes habis. Kampret kali, kok bisa bocor ini sekarang (umpatku dalam hati). Soalnya semalam motor ini dipake masih normal.

Dengan menggunakan baju kantoran, make jaket, tas, helm, dan panasnya matahari pagi aku giringlah motor ku ke bengkel motor terdekat dari jalan karet gusuran sampai ke jalan pertigaan bekmurad (+-100 meter). Sampai di bengkel badan udah kayak mandi keringat, motorku pun aku parkirkan didepan bengkel karena nunggu antrian.

Motorku dipindahkan petugas bengkel ke depan, dan aku pikir bakalan diperbaiki nanti karena memang lagi nunggu antrian. Sampai ada orang baru datang bawa motor, dia langsung diperbaiki motornya. Sedangkan aku udah nunggu 30 menit an lebih, kok gk dipegang2 montir ini lah motorku ya (diriku membantin),

Akhirnya karena udah gk ada tanda tanda kejelasan dan menghindari PHP lebih lama, aku jumpailah petugasnya, dan terjadilah percakapan singkat :

Aku       : Bang, motor nya bisa saya titip gk? nanti setelah makan siang saya balik kesini menjemput. Saya mau ke kantor.
Montir   : Emang motornya kenapa bang?
Aku       : Itu abang bisa liat ban depannya udah kempes keknya kena paku. Tolong ditambal bang.
Montir   : Wah, disni gk bsa nambal ban bang, disni cuma service motor (Dengan muka polos).

Bagaikan disambar petir disiang bolong, aku sudah nungguin setengah jam lebih dari tadi, dan kau baru ngomong sekarang? Anjir lah, pengen kutampol lah dia, ku lempar dengan motor ini, yang beratnya jadi gk terangkat ku.  Ya udah, trimakasih bang kubilang sambil aku berlalu dari bengkel nya, udah kesal kali kurasa. Udah telat kali lagi ini ke kantor

Udah matahari makin panas, hati juga panas, mau cari bengkel kemana lah ini,
Untung salah seorang bapak yg ada dibengkel menyarankan di ujung jalan dekat indomaret ada tambal ban, coba bawa kesana katanya. Aku bilang trimakasih, jadi aku giring lah lagi kreta ku kesana, dan syukurlah ternyata kali ini tambal ban nya buka.

Aku langsung ngomong minta tolong di tambal ke abang montir nya, dan vice versa dengan yg tadi, montir yg ini sigap, dia langsung melakukan tugasnya, tidak harus ditanya-tanya dulu. Setelah dilakukan pengecekan ternyata paku kecil udah nancap di ban depan. Pantas lah kempes. Tukang tambal ini nampaknya udah profesioanl, hanya butuh waktu kurang lebih 15 menit motor ku sudah selesai di tambalnya. Kalau ada penilaian udah kukasih bintang 7, recomended tambal ban.

Aku langsung bayar dengan uang pas, dan tidak lupa bilang terimakasih dan tancap gas ke kantor karna udah telah kali. Nyampe di kantor jam 10:30, Masang muka berdosa dan playing victim 😂 bilang ke bos, maaf bos tadi ada kendala teknikal dilapangan ban depan motor bocor, untung beliau maklum.

Tips dariku :
Kalau ke bengkel, lain kali jangan langsung nunggu antrian, tanya dulu ke montoirnya bisa gk diperbaiki problem motor kita. Salahku juga tadi gk nanya di awal, kirain montirnya udah mengerti,
karena dia udah liat aku menggiring motorku ke bengkelnya dengan ban depan bocor + dia sendiri udah mindahin motorku ke depan.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar